Mendekonstruksi situasi Bryn Kenney

Mendekonstruksi situasi Bryn Kenney

Sudah menjadi angin puyuh akhir-akhir ini di dunia poker taruhan tinggi, di mana tuduhan kecurangan baik langsung maupun online telah kental dan berbulu dan darah buruk dengan cepat naik ke permukaan. Tidak ada seember darah buruk yang lebih dalam daripada antara salah satu pemain paling berprestasi di dunia, Bryn Kenney, dan salah satu kuda online-nya, Martin Zamani, setelah Zamani secara terbuka menuduh Kenney melakukan beberapa bentuk kecurangan poker online di beberapa situs, meskipun sebagian besar terutama di GGPoker, di mana Kenney pernah menjabat sebagai duta merek, dan di partypoker.

Tuduhan Zamani terhadap Kenney sangat dalam, serius, dan pada waktu tertentu, benar-benar aneh, meluas ke area di luar kejadian poker itu sendiri. Berkenaan dengan poker, Zamani menuduh Kenney menjalankan kandang besar — ​​di mana Zamani sendiri adalah salah satu anggotanya — dan kemudian menggunakan berbagai anggota kandang itu dalam banyak cara di mana pemain poker online curang, mulai dari kolusi dan ghosting hingga multi- akuntansi dan banyak lagi. Tampaknya juga melibatkan banyak VPN ilegal dari Amerika Serikat ke situs internasional yang secara resmi tidak menerima pemain Amerika, tetapi tidak ada yang terlibat yang berbicara banyak tentang bagian itu.

Tuduhan itu juga berubah menjadi sensasional. Dalam satu contoh penting, Zamani menggambarkan episode panjang peristiwa yang melibatkan seorang wanita tua kaya dari Texas, Lauren Roberts, yang berteman dengan Kenney dan tampaknya mengajarkan beberapa poin poker yang lebih baik. Tapi bukan itu ceritanya. Zamani menggambarkan bagaimana Kenney mengatur agar Roberts bermain online, konon di GGPoker, hanya untuk kemudian memasukkan kandang kudanya (termasuk Zamani) ke atasnya, untuk memanfaatkan permainan Roberts yang lebih lemah.

Roberts sendiri mengkonfirmasi beberapa detail episode, dan juga memposting di Twitter pertukaran antara dia dan Kenney di mana Kenney meminta investasi ke situs saingan yang dia rencanakan untuk dibuat, untuk menyaingi — seperti yang dia klaim — GGPoker. Ini tampaknya telah terjadi ketika hubungan menguntungkan Kenney dengan GGPoker runtuh, dan itu adalah lubang kelinci lain yang belum dijelajahi oleh lubang kelinci yang masih berkembang ini. Inilah yang diposting Roberts tentang masalah itu:

Sudah lama sejak saya mengikuti ujian sekuritas saya, tetapi saya cukup yakin ini adalah cara ilegal untuk meminta penempatan pribadi. 😂 pic.twitter.com/orod1heTUU

— Lauren Roberts (@PlayPokerLkAMan) 23 April 2022

Banyak yang telah terjadi dalam beberapa minggu terakhir, dan masih banyak lagi yang harus dipastikan.

Zamani adalah saksi karakter yang kurang ideal, tetapi tuduhan itu benar

Salah satu masalah dengan seluruh skandal yang sedang berlangsung adalah bahwa “saksi bintang”, bisa dikatakan, adalah Zamani, seorang pemain yang secara luas diduga hampir terus-menerus berada di bawah pengaruh satu atau lain zat. Ketika Zamani muncul di podcast Doug Polk untuk pertama kali membahas tuduhan yang dia posting di Twitter, dia muncul, tinggi seperti layang-layang, dan mengakuinya satu atau dua hari kemudian.

Anehnya, saya melihat Zamani hanya beberapa minggu sebelumnya, di sebuah turnamen poker besar di Texas, dan pada saat itu, dia tampak bagi saya, yah, setinggi layang-layang pada kesempatan itu juga. Tambahkan fakta bahwa Zamani memiliki setidaknya satu kali tindakan kriminal di masa lalunya, dan sebagai bagian dari tuduhannya terhadap Kenney, Sergi Reixach, dan lainnya, ia sendiri mengakui banyak perilaku curang. Itu membuatnya menjadi saksi karakter yang buruk.

Sisi lain dari semua itu adalah bahwa dunia poker bukanlah pengadilan hukum, dan selalu menilai berdasarkan bukti yang lebih banyak, daripada bukti absolut yang mungkin diinginkan beberapa orang sebagai standarnya. Bukti yang Zamani berikan sampai saat ini, sebagian besar dalam bentuk pesan teks, sebagian besar telah didukung oleh orang lain atau independen terbukti benar. Tidak ada tuduhan khusus yang dapat dibantah, sejauh pengetahuan saya, telah dibantah. Itu berbicara tentang aspek yang lebih besar, dan itu sepihak melawan Kenney dan yang lain yang dituduh Zamani sampai saat ini.

Hanya satu atau dua hari setelah Zamani membuat penampilan podcast Doug Polk-nya, Reixach, seorang pro Spanyol terkenal, mengeluarkan pernyataan di mana ia mengakui contoh kecurangan (kolusi dan ghosting) yang paling spesifik seperti yang dituduhkan oleh Zamani. Reixach juga memulai apa yang menjadi drumbeat Kenney dan kudanya hingga saat ini, dan itu untuk menyerang karakter Zamani.

Reixach bahkan mengklaim bahwa Zamani membuat “ancaman kematian” terhadapnya, meskipun pesan teks yang diposting Reixach menunjukkan Zamani mengetik, “Semoga kamu mati.” Itu sebenarnya bukan ancaman kematian; itu adalah permintaan kematian, ejekan kekanak-kanakan. Namun, itu menunjukkan kedalaman permusuhan antara Zamani dan Reixach.

Wawancara Kenney mengecewakan

Kemudian datanglah tanggapan Kenney atas tuduhan awal Zamani, meskipun untuk sementara, Reixach mengakui sebagian besar kecurangan yang dia dan Zamani lakukan bersama. Jadi, apakah Kenney, yang secara resmi menjadi pemimpin pendapatan turnamen sepanjang masa terkemuka di dunia, akan mengakui kesalahan apa pun?

Tentu saja tidak. Saya di jalan mengetahui bahwa Kenney memiliki banyak pilihan untuk membuat pernyataan atau muncul untuk wawancara, atau bahkan tidak memberikan komentar sama sekali … yang mungkin tidak akan menjadi pilihan terburuknya. Namun, sebaliknya, dia memilih untuk diwawancarai oleh Sarah Herring dari PokerNews, dan oleh Herring saja. Herring paling dikenal sebagai salah satu pewawancara video PN, dan dia sangat bagus dalam peran itu. Dia juga teman baik Kenney, dan Kenney memanfaatkan persahabatan itu untuk menerjemahkan apa yang bisa menjadi kesempatan bagi seseorang untuk benar-benar menekan Kenney atas tuduhan itu menjadi kesempatan baginya untuk mengajukan semua pertanyaan yang dengan lembut, kadang-kadang dengan permintaan maaf, melemparkannya cara.

Saya sudah muak dengannya selama 15 menit, tidak bisa menontonnya lebih lama lagi, dan harus menjauh. Itu adalah tempat yang sulit bagi Herring untuk memastikannya, tetapi seperti yang dia akui dalam podcast PN lanjutan, dia adalah produser konten, bukan reporter berita. Tambahkan itu ke persahabatannya dengan Kenney, dan mudah untuk melihat dan mengatakan bahwa dia adalah orang yang salah untuk melakukan wawancara. Di sisi lain, Kenney tidak akan pernah melakukan wawancara dengan siapa pun yang akan bertanya – dan yang lebih penting, terus mendesaknya – tentang tuduhan serius.

Sebagai catatan, saya juga melihat beberapa cuplikan dari wawancara kemudian, dan saya pribadi sama sekali tidak percaya banyak dari apa pun yang dikatakan Kenney. Dia menerjemahkan setiap pertanyaan menjadi risalah verbal tentang mengapa dia adalah manusia yang hebat dan sangat mungkin karunia Tuhan untuk poker, sambil meratapi semua hal jahat yang dilakukan padanya. Mereka bahkan belum masuk ke tuduhan secara khusus ketika Herring bertanya kepada Kenney mengapa dia percaya Zamani melakukan ini padanya, seolah-olah Kenney secara otomatis dianiaya. Busuk seperti itu, untuk menanyakan pertanyaan itu pada saat itu.

Herring kemudian membela pertanyaan awalnya karena memungkinkan Kenney untuk bersantai dan menghangatkan situasi. Seolah-olah dia berurusan dengan demam panggung yang mungkin disebabkan oleh kemenangan yang mengubah hidup, seperti dia mewawancarai seorang pemula poker. Tapi ini bukan itu sama sekali; Kenney sangat cerdas dan melek kamera. Yang dia lakukan hanyalah menyerahkan kendali wawancara kepada Kenney sejak awal, dan sebagai latihan yang serius, wawancara itu berakhir sebelum dimulai.

Zamani merilis pertukaran teks tambahan

Kenney memang mengambil keuntungan dari situasi ini untuk melemparkan beberapa lumpur pribadi kembali ke Zamani, dan yang pasti, Zamani bukanlah pahlawan siapa pun. Situasi seperti ini biasanya terlihat ketika banyak orang jahat akhirnya saling meniduri berkali-kali sehingga salah satu dari mereka akhirnya bangkrut atau go public atau mencoba mengubah kalkulus. Itulah yang terjadi di sini.

Tidak mengherankan melihat Kenney menggunakan energinya untuk membanting Zamani sambil berbicara tentang pengakuan atas tuduhan Zamani. Namun wawancara PN sangat membuat marah Zamani sehingga dia mengirim banyak sekali pesan teks ke PN, yang menghasilkan artikel lanjutan oleh editor PN Chad Holloway dan Jon Sofen. Fitur tindak lanjut yang panjang benar-benar hanya menunjukkan sebagian kecil dari pesan yang dikirim Zamani, tetapi tampaknya asli – PN memverifikasinya secara independen – dan mereka sangat menunjukkan Kenney sebagai pembohong, yang mengejutkan sedikit pengamat.

Namun, masih banyak pertanyaan yang tersisa. Kenney kemungkinan akan menjadi poker paria selama beberapa dekade, dan jika pembicaraan tentang daftar hitam global berubah menjadi sesuatu yang konkret, dia kemungkinan akan menghadapi kesulitan di masa depan dalam melakukan perdagangan pilihannya. Ada juga seluruh sisi GGPoker dari situasi ini. GG secara resmi “tidak ada komentar” di seluruh episode Kenney, meskipun pasti ada lebih banyak cerita untuk diceritakan.

Sebelum musim gugur tahun 2020, Kenney juga merupakan salah satu duta merek GGPoker, namun ada perpisahan yang tiba-tiba. Apakah Kenney menipu orang lain di GGPoker sementara juga mewakili situs akan membuatnya menjadi penjahat besar jika benar, namun Kenney, sambil menghindari tuduhan secara langsung, bersikeras bahwa dia tidak dipecat oleh GGPoker.

Namun Kenney mungkin juga memiliki kesepakatan afiliasi yang tidak biasa dengan GGPoker, dan bahwa “agensinya”, seperti yang dijelaskan dalam obrolan oleh Matt Berkey, Ben Wilinofsky, dan lainnya, mungkin berutang GGPoker $24 juta ketika mereka berpisah. Saya tidak tahu apakah tuduhan itu benar, tetapi mereka ada di luar sana, dan itu pasti akan menjadi bagian dari cerita yang sedang berlangsung.

Sumber gambar unggulan: GGPoker

Author: Samuel Cook